Aku Ingin Maju

Publikasi : 25-04-2012 | Oleh : NN

Pernahkah Anda mendengar Nanotechnologist, atau ada istilah lain Medical Roboticist, Computer Forensic Analyst, atau Seed Production Engineer, Biomedical Engineer, Biorefinary Plant Specialist?. Dalam kesempatan ini saya ingin mengajak Anda terutama para remaja untuk melihat kedirian kita dalam konteks sosial yang lebih luas, bahwa di luar diri kita, rumah, teman-teman, sekolah, lingkungan kita ada hal menarik untuk dijadikan sandaran, tujuan, pegangan, acuan atau apapun sehingga kita tidak terjebak dalam radius lingkaran yang kecil dalam melihat dan menjalani kehidupan kita.

Jika kita mendengar nama Mark Zuckerberg, Steve Jobs, Bill Gates, Sergey Brin, Larry Page, hampir semua mengenal mereka sebagai orang muda super sukses. Baru-baru ini peraih hadiah Nobel perdamaian juga orang muda, Tawakul Karmen, wanita 31 tahun seorang jurnalis yang aktif memperjuangkan hak asasi dan kebebasan berekspresi. Kita melihat banyak orang hebat di luar sana, yang tidak cuma pintar di dalam tapi juga punya kontribusi untuk orang lain. Namun jika kita berusaha menilik ke dalam, Indonesia punya banyak sekali orang muda yang luar biasa. Sebut saja seperti Muhammad Aimar dari Pangkal Pinang, peraih medali emas pada Olimpiade Sains Kuark tahun 2011 yang lalu, ada juga Steven Yuwono yang menjadi juara Olimpiade Sains di Taiwan pada 2008 lalu. Kita bisa saja merasionalisasi peristiwa itu sebagai peristiwa langka. Namun bagaimana dengan nama Henrikus Kusbiantoro sang desaigner logo kelas dunia, Sehat Sutardja pendiri Marvell Corporation yang pusatnya di Silicon valley, Oki Gunawan yang bekerja di Pusat Riset IBM atau Merry Riana wanita belia yang sukses di Singapura dan bahkan dinotbatkan sebagai wanita paling sukses dan inspiratif oleh Menpora-nya Singapura. Jika diteruskan, ternyata banyak orang muda Indonesia yang hebat.

Orang "setengah tua" yang hebat pun tidak kalah jumlahnya di negeri ini. Sebut saja Pak Sugiarto yang masih berusia 31 tahun tapi sudah memikirkan bagaimana menghasilkan air bersih buat warganya dan mengawali perjuangannya dengan menanam bibit beberapa jenis pohon,  atau Ibu Tri Mumpuni yang "mencerahkan" masyarakat dengan teknologi listik yang sederhana namun bisa diterapkan dan ternyata manfaatnya amat sangat besar sehingga masyarakat desa tetap bisa membaca di malam hari dan melanjutkan kegiatan lain tanpa terhalang oleh kegelapan; Kak Butet Manurung, Mama Yosepha Alomang -dan masih banyak lagi nama-nama Indonesia yang kiprahnya tidak hanya di peruntukkan bagi kedirian, namun lebih pada kemasyarakatan dan keIndonesiaan.

Seringkali kita berpikir, untuk apa memikirkan yang hebat-hebat dan jauh-jauh, memikirkan persoalan diri sendiri saja sulit dan tidak selesai. Untuk apa repot-repot  berusaha kalau sekarang saja sudah nyaman.
 
Bergerak,  Berubah dan Maju
Mengacu pada istilah-istilah di paragraph pertama, itu semua adalah jenis  pekerjaan yang dibutuhkan dalam rentang waktu 10 tahun mendatang. Sangat mungkin Indonesia pun membutuhkan jenis pekerjaan tersebut untuk memajukan pertanian, teknologi media & informasi serta  sektor lain seperti konstruksi, industri serta pariwisata. Jika dilihat dari peta Indonesia, banyak sekali pekerjaan rumah yang harus di bereskan untuk bisa jadi "orang maju" dan masyarakat maju; namun di pihak lain kesempatan untuk berpartisipasi dalam mewujudkannya pun sangat besar. Terlepas dari kondisi pemerintah dan birokrasi serta praktek hukum yang masih tidak jelas, masing-masing pribadi sudah pasti punya tugas dan misi "pribadi" ketika dilahirkan ke dunia ini yang harus di aktualisasikan semasa hidup. Jika dilihat dari kaca mata humanistik, setiap orang punya gravitasi terhadap evolusi sehingga jika proses evolusi ini berjalan serentak, maka tindakan individual akan menjadi gerakan kolektif yang menghasilkan perubahan kolektif. Paragraph kedua, melukiskan orang-orang yang mengaktualisasikan kemampuan dan talentanya, searah dengan hidup mereka masing-masing. Contoh ini ingin mengatakan bahwa setiap orang dibekali talenta dan potensi yang memampukan masing-masing mewujudkan sesuatu yang baik demi kebaikan manusia (for human kind). Jadi mewujudkan sesuatu yang baik tidak mesti jadi orang besar dan orang terkenal dulu; dan mewujudkan yang besar pun tidak selalu membuat kita jadi pahlawan besar dan terkenal. Saya yakin banyak dari pembaca yang asing dengan nama-nama tersebut di atas.   
 
Hidup dalam ilusi dan otomatisasi
Apa hubungannya antara paragraph satu dan dua? Apakah artikel ini ingin memotivasi pembaca untuk menjadi orang hebat? Tentunya tidak demikian. Sederhananya, artikel ini ingin mengajak pembaca untuk melihat ke dalam diri, supaya menemukan kembali apa yang menjadi rencana hidup masing-masing agar hari lepas hari tidak berjalan begitu saja secara otomatis, karena dalam otomatisasi, tidak ada perubahan dan kemajuan. Di dalam setiap pribadi sudah tentu di tanamkan potensi laten yang akan teraktualisasikan jika ada media dan sarana (waktu, tempat, kesempatan). Pertanyaannya bukanlah apakah kesempatan itu harus dicari ataukah ditunggu. Masalah yang jauh lebih mendasar adalah, apakah do we want to know what can we do and what can we be ? Atau pertanyaan itu malah menimbulkan kecemasan karena seolah kita diingatkan pada sesuatu yang fundamental "sesuatu yang hilang atau terlupakan atau diabaikan karena kekecewaan terhadap situasi, kenyamanan, atau rasa takut jika gagal " atau bahkan takut jika tidak bisa mengelola kesuksesan, sehingga alih-alih berusaha eksploratif dan progresif, malah memilih hidup yang mediocre.  
 
Para remaja terutama, kini banyak yang kehilangan arah dan tujuan karena otomatisasi dari aktivitas dan illusion of stability (ilusi akan kepastian). Masa remaja memang penuh dengan dinamika yang kadang meriah, kadang suram. Namun di luar dari kejadian sehari-hari, seberapa banyak yang memikirkan secara serius masa depannya dan menjalaninya accordingly secara konsisten, baik dengan cara membekali diri dengan ketrampilan maupun mematangkan ketrampilan dan keahlian yang sudah ada. Berapa banyak yang sudah mencari tahu apa yang dilakukan remaja-remaja di Negara lain, di tempat lain, di pulau lain atau di desa lain. Berapa banyak yang menelusuri masa depan Indonesia dan untuk itu apa yang "saya" butuhkan untuk bisa survive dan eksis di masa nanti; dan "apa yang bisa saya lakukan untuk tanah air ini". Jawaban atas pertanyaan ini seharusnya bisa membawa konsekuensi minimal munculnya tindakan untuk berpikir, sebelum melangkah pada mencari tahu di internet atau teleivisi atau media lainnya. Penemuan itu tidak selamanya positif, sangat mungkin menemukan kesuraman. Akan tetapi terlepas dari realita saat ini, yang perlu dipikirkan adalah persiapan menghadapi realita yang akan datang, bukan ? Masalahnya, apakah dengan sikap mediocre kita bisa menghadapi masa datang ? apakah sikap hidup yang mediocre menjamin kita mampu beradaptasi terhadap perubahan dan pergerakan yang begitu cepat?
 
Berawal Dari Krisis
Pertanyaan ini jika diarahkan pada diri sendiri, kemungkinan menimbulkan krisis yang seyogyanya tidak dihindari meski membuat hati tidak nyaman. Sayangnya kebanyakan remaja masih banyak yang memilih untuk menghindar berhadapan dengan calon kenyataan ini, dan memenuhi pikiran serta perasaan dengan hal-hal yang "mudah, sederhana  dan menyenangkan",  kalau perlu tidak usah berpikir apalagi memikirkan yang serius-serius.  Padahal, jika di selidiki, setiap remaja pasti punya mimpi besar. Keri Russel mengatakan "Sometimes it's the smallest decisions that can change your life forever". Pepatah ini secara tidak langsung ingin mengatakan bahwa bukan soal besar kecilnya keputusan maupun tantangan yang dihadapi, namun apakah kita berani membuat keputusan. Otomatisasi membuat kita tidak terbiasa mengubah rutinitas dan kepastian ritme. Kenyamanan membuat kita enggan beresiko; beresiko susah, gagal, kehilangan image, resiko di lecehkan, di tertawakan, di sangsikan, dsb. Namun kita tidak boleh lupa bahwa tidak berubah pun ada resikonya yakni stagnasi dan kematian (dalam arti eksistensial). Tanda-tanda kehidupan adalah perubahan, jika tidak ada perubahan, berarti bukan lagi organism dan artinya kita menghilangkan kemanusiaan kita.

Jika kita tidak berpikir jauh ke depan, maka kita tidak merasa perlu untuk berubah karena masih lebih banyak orang yang terjebak dalam kekinian tanpa melakukan sesuatu yang signifikan baik untuk diri mereka sendiri apalagi untuk orang lain. Salah satu tanda apakah kita terjebak dalam lingkaran semu yang tidak esensial, adalah jika kehidupan kita terasa monoton, berjalan di tempat, tidak ada perubahan kualitas diri, tidak ada penambahan kepandaian atau keahlian, tidak juga tambah maju, bahkan kerap mengalami  persoalan yang serupa hanya kemasan yang berbeda, kasusnya yang beda, atau "pemain" -nya yang berbeda.  Atau, kita menjadi semakin takut terhadap perubahan itu sendiri, jadi ketika ada yang mengkritik, kita jadi sensitive. Jika ada yang mengganti jadwal, kita jadi emosional; ketika ada yang mengganti sistem, kita protes karena harus mempelajari cara baru. Jika merasa demikian, itulah tanda kita harus  mengambil keputusan untuk  merubah cara pikir, merubah kebiasaan, mengambil tindakan nyata, dan bukan sekedar rencana. 
 
Being, Doing and Becoming
Ada pepatah menarik, "Yesterday is History, Tomorrow a Mystery, Today is a Gift, Thats why it's called the Present". Pepatah ini saya ungkapkan dan sasarkan pada para remaja terutama, supaya kita semua berhenti mengacukan diri pada segala sesuatu yang bersifat sementara, memakai ukuran jangka pendek maupun sibuk dengan persoalan yang tidak esensial / tidak penting karena ternyata hidup ini dibangun dari kekinian di tengah konteks perubahan yang sangat cepat.. Seperti kata Thomas L Friedman, "When the world is flat, whatever can be done will be done. The only question is whether it will be done by you or to you".

Indonesia kelak membutuhkan nanotechnologist, biomedical engineer, self enrichment and educators, energy resources engineer, dan banyak lagi. Pertanyaannya, apakah Anda, para remaja punya kemampuan dan keahlian yang dikatakan di google sebagai pekerjaan yang paling dibutuhkan 10 tahun mendatang.  Apakah kita siap menghadapi perubahan drastic dunia dengan kekinian kita apa adanya ? Apakah kita masih bisa hidup tenang, nyaman, enak pada 10 tahun mendatang dengan kekinian dan kebiasaan yang kita pertahankan ini ? Apakah kita tahu bagaimana menggenapi mimpi kita sendiri  dan apakah kita mampu menggenapi misi kita selama hidup di dunia ini. Mulailah kita menjawab satu per satu pertanyaan itu supaya kita bisa melanjutkan kehidupan ini dengan lebih baik. Cogito Ergo Sum  

Sumber: http://www.e-psikologi.com/epsi/artikel.asp

Kirim ke: